Suka main burit porn

28-Aug-2014 20:40 by 7 Comments

Suka main burit porn

Pantat Arissa sungguh tembam dan baunya taklah busuk mungkin Arissa pandai menjaganya.

Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya. Aku tonggengkan Arissa dan aku mula menusuk lubang juburnya. Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Arissa merapati konek ku.

Suatu hari aku diperkenalkan oleh rakan ku kepada Arissa.

Mungkin atas sebab perwatakan ,raut wajah dan kemewahan seperti kereta dan motor besar ku telah menyebabkan Arissa tertarik mengenali ku.

Cerita ku bermula sekitar tahun 1995 di mana waktu itu kehangatan sektor pembinaan amat menggalakkan.

Imbuhan tetap cukup untuk aku menampung keluarga dan membiayai pengajian adik ku disamping wang tambahan yang ku perolehi dari sumber-sumber tertentu. Di pendekkan cerita , akibat sering ke kelab malam aku telah terpikat dengan seorang pelayan wanita yang bernama Arissa (Bukan nama sebenar).

Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. “Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.

Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar.

Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut. “Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…? Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu.

Arissa juga pandai memainkan peranannya, apabila tangannya mula meraba dan mencapai konek ku dari luar seluar dalam. Batang ku amat tegang dengan kepalanya yang amat besar pasti dapat memuaskan Arissa nanti.

Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Arissa.

Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini.

Aku teruskan aksi ku dengan menyonyot puting dadanya yang kecil dan tegang itu manakala tangan ku sudah mula merayap ke bahagian pantatnya yang berbulu nipis.